18 Dewa Mitologi Jepang, Para “Kami” dalam Shinto

Halo sobat kali ini kita akan membahas tentang 18 Dewa Mitologi Jepang, Para dewa dan Dewi ini lebih banyak dikenal dengan sebutan “Kami” (ゴッド) yang berasal dari agama asli Jepang, Shinto.

Shinto (神道) adalah agama yang berasal dari Jepang, agama Politheistik yang berkutat pada Kami, entitas supernatural yang diyakini menghuni segala sesuatu, dalam ajarannya, kami ini berhubungan langsung dengan alam, hingga Shinto kental dengan aroma Animisme.

Meski Kuatnya Aliran Shinto dan Animisme, Tapi pengaruh ajaran Buddha pun tak kalah besar dalam pembentukan Budaya dan Mitologi Jepang, seperti ke 18 Dewa Jepang Berikut ini.

18 Dewa Mitologi Jepang, “Kami” dalam Shinto

Jizo (Dewa Pelindung Anak Kecil)

Jizo, 13 Dewa Mitologi Jepang,
sumber : wayfair.com

Jizo adalah Dewa atau ” Kami ” yang melindungi Kelahiran bayi dan anak – anak. Dari bentuk dan asal – usulnya Jizo adalah Dewa Jepang yang dipengaruhi oleh Agama Buddha.

Selain melindungi anak – anak, Jizo bertugas untuk meringankan penderitaan jiwa-jiwa yang hilang di neraka dan membimbing mereka kembali ke surga Barat, yaitu sebuah tempat di mana jiwa-jiwa dibebaskan dari karma kelahiran kembali.

Jizo juga dianggap sebagai dewa Jepang yang baik hati dan sering digambarkan sebagai biksu sederhana yang melupakan segala bentuk ornamen kemewahan dan tanda kebesaran.

Maka tak salah jika Jizo sangat populer, hingga menurut Japantalk.com, terdapat 1 juta patung Jizo di seluruh Jepang.

Raijin & Fujin (Dewa Petir dan Angin Ribut)

Raijin & Fujin

Raijin dan Fujin adalah salah satu dewa Jepang yang paling ditakuti dan dihormati. Kedua dewa ini adalah penguasa petir dan badai, dua fenomena meteorologi yang sering melanda Jepang. Maka tak salah mereka selalu digambarkan bersama.

Menurut beberapa mitos, Fujin-lah yang menyelamatkan Jepang selama invasi Mongol dengan melepaskan topan pada armada yang mendekat yang kemudian disebut kamikaze dan serangan tersebut digunakan pula oleh pasukan pesawat tempur Jepang saat menaklukkan Pearl Harbor.

Agyo & Ungyo (Dewa Pelindung Kuil)

Agyo & Ungyo
Sumber : Alexandercash.com

Jika kamu berkesempatan untuk mengunjungi kuil – kuil di Jepang. Kamu pasti akan mendapati 2 Patung Besar yang disebut Nio. Dua patung besar itu adalah 2 sosok Dewa Penjaga Kuil Agyo & Ungyo.

Ungyo selalu digambarkan dengan mulut tertutup dan telapak tangan terbuka. Dia memancarkan kekuatan. Mulutnya yang tertutup dikatakan mewakili kematian dan untuk mengusir mahluk jahat.

Sedangkan Agyo memiliki mulut terbuka. Ini dikatakan mewakili kelahiran dan mengundang para roh baik meski memiliki ekspresi yang sangat marah.

Inari (Dewi Beras, Sake, Rubah, Kesuburan dll)

Inari Ōkami
Sumber : wikia.com

Inari Ōkami adalah salah satu dewa Mitologi Jepang yang Paling Penting karena mewakili hal – hal yang penting bagi masyarakat Jepang seperti Beras, Sake, Teh, Rubah, agrikultur dan industri dan secara umum Dewi Pelindung Kesuksesan.

Wajar jika Inari menjadi salah satu Dewa/ Dewi utama dalam ajaran Shinto. Bahkan di awal peradaban Jepang Inari juga disangkut pautkan dengan pembuatan Pedang dan Perdagangan.

Kadang Inari digambarkan sebagai seorang Perempuan, Laki – laki ataupun Androgini. Bahkan ada yang menyebut Inari Sebagai kumpulan dari banyak Kami.

Inari telah banyak dipuja oleh masyarakat Jepang sejak pendirian kuil di Gunung Inari pada 711 M, meskipun beberapa ahli percaya bahwa pemujaan pada Inari dimulai pada akhir abad ke-5.

Kannon (Dewa Belas Kasih dan Pengampunan Jepang)

Kannon
Sumber : japan-experiance.com

Kanon adalah Dewa Belas Kasih dan Pengampunan dalam Dewa Mitologi Jepang. Kanon adalah Dewa yang memiliki akar pada Agama Buddha Jepang. kannon Adalah salah satu dewa buddha terpenting di jepang.

sosok Kannon berasal dari Avalokitêśvara – dewa Mitologi India, yang namanya dalam bahasa Sansekerta adalah ‘Tuan yang Menghormati Semua’. Untuk itu, bahkan surga Kannon – Fudarakusen, dianggap oleh banyak penganut Buddha di Jepang berada di ujung selatan India.

Ebisu (Dewa Kebahagiaan dan Keberuntungan)

Ebisu
Sumber : Wikipedia.com

Ebisu adalah salah satu dari Tujuh Dewa Keberuntungan dalam mitologi Jepang, dewa keberuntungan, kekayaan, dan kemakmuran. Riang dan murah hati, dia adalah pelindung para nelayan dan juga sangat populer di kalangan perusahaan dan restoran.

Yebisu atau Ebisu ini juga dianggap sebagai Hiruko, anak dari dua Dewa Primordial dalam Mitologi Jepang yaitu Izanami dan Izanagi. Yebisu (atau Hiruko), setelah dilahirkan tanpa tulang, dikatakan telah terapung-apung di lautan pada usia tiga tahun.

Terlepas dari cobaan ini, anak itu, secara kebetulan, lberhasil mendarat di salah satu Ebisu Saburo. Anak itu kemudian tumbuh melalui berbagai kesulitan untuk menyebut dirinya Ebisu atau Yebisu, sehingga menjadi dewa pelindung para nelayan, anak-anak, dan yang terpenting kekayaan dan keberuntungan.

Ebisu ini juga adalah salah satu dari Seven Lucky Stars atau 7 simbol keberuntungan dalam Mitologi Jepang.

Kagutsuchi (Dewa Api)

Kagutsuchi
Sumber : wikia

Kagutsuchi adalah dewa api dalam mitologi Jepang yang berdasarkan cerita saat kelahirannya ia membunuh ibunya sendiri, dewi penciptaan Izanami. Ia adalah Pelindung pandai besi dan mereka yang bekerja dengan api, ia juga dikaitkan dengan gunung berapi dan gempa bumi.

Kagutsuchi dianggap sebagai nenek moyang berbagai Kami kuat yang bahkan melahirkan penciptaan besi dan senjata di Jepang. Kagutsuchi dianggap sebagai (potensial) agen perusak bangunan dan struktur Jepang yang biasanya terbuat dari kayu dan bahan mudah terbakar lainnya.

dalam ajaran Shinto, ia menjadi fokus dari berbagai ritual penenangan dan keselamatan – dengan satu upacara yang berkaitan dengan Ho-shizume-no-matsuri, sebuah kebiasaan kekaisaran yang dirancang untuk menangkal efek merusak dari Dewa Kagutsuchi selama enam bulan.

Baca juga : Dewa Mitologi Yunani

Susanoo (Dewa Laut dan Badai)

Susanoo
Sumber : Wikipedia

Susanoo adalah dewa laut dan badai, guntur dan kilat dari Jepang. Terlalu liar untuk tetap berada di surga yang teratur, ia tetap merupakan sosok mitologis heroik, pembunuh ular berkepala delapan yang menakutkan bernama Yamata no Orochi.

Susano’o berasal dari Izanagi berserta kedua saudaranya Amaterasu dan Tsukuyomi, ketika dia membasuh wajahnya untuk membersihkan Yomi, dunia bawah. Amaterasu lahir ketika Izanagi mencuci mata kirinya, Tsukuyomi lahir dari mencuci mata kanan, dan Susano’o dari mencuci hidung

Susano’o sering muncul cerita rakyat Shinto sebagai juara yang mengalahkan naga jahat (atau ular raksasa) Yamata-no-Orochi dengan memotong kedelapan kepalanya setelah memberi ular itu alkohol.

Setelah pertemuan itu, dia mendapatkan kembali pedang terkenal Kusanagi-no-Tsurugi dan juga memenangkan tangan wanita yang dia selamatkan dari ular berkepala 8 tersebut. Selain itu Susano’o juga dikenal karena sering bersaing dengan saudarinya Amaterasu.

Amaterasu (Dewi Matahari)

Amaterasu
Sumber : https://naokoyogitakiguchi.medium.com/

Amaterasu adalah dewi matahari Jepang, putri dewa pencipta Izanagi dan Izanami, dan pusat agama Shinto. Dari dia, Keluarga Kekaisaran Jepang mengklaim adalah keturunan langsung darinya dan memiliki hak ilahi untuk memerintah.

Dalam Pantheon Mitologi Jepang dia memiliki Peran sebagai pemimpin para dewa, dengan kekuasaan langsung diberikan oleh ayahnya Izanagi – pencipta banyak dewa dan dewi Jepang.

Dalam posisi ini, dia tidak hanya berfungsi sebagai matahari terbit yang menerangi segala sesuatu, tetapi juga menyediakan makanan bagi semua makhluk hidup dan menandai pergerakan teratur siang ke malam.

Tsukiyomi (Dewa Bulan)

Tsukiyomi
Sumber : fukainihon.org

Berbeda dengan banyak Mitologi di seluruh dunia, yang memiliki Perempuan sebagai Dewi Bulan. Jepang memiliki Tsukuyomi seorang Dewa Bulan. Dia adalah salah satu dari Mihashira-no-uzunomiko, yang lahir dari cuci mata kanan Izanagi. Tapi ada juga versi dimana, ia lahir dari cermin tembaga putih yang dipegang di tangan kanan Izanagi.

Berdasarkan mitosnya, Tsukiyomi, dewa bulan ingin menikahi saudara perempuannya Amaterasu, dewi matahari, sehingga memungkinkan penyatuan matahari dan bulan di langit yang sama.

Tapi semua berakhir saat dia membunuh Uke Mochi, Dewi Makanan. Amaterasu lalu menghukum Tsukiyomi ke sisi lain langit agar mereka tidak bertemu, hingga terjadilah siang dan malam.

Ame-no-Uzume (Dewi Fajar dan Tarian Jepang)

Ame no Uzume
Sumber : reddit.com

Ame-no-Uzume adalah dewi fajar Jepang, yang dikenal karena kegembiraan dan humornya. Dikreditkan dengan menciptakan seni pertunjukan, tarian spontannya pernah menyelamatkan dunia dari kegelapan abadi.

Ceritanya mitos utama dalam Shinto berkaitan dengan bagaimana Amaterasu, dewi matahari, mengunci dirinya di gua yang gelap setelah berselisih dengan Susanoo, dewa badai. Hal ini mengakibatkan datangnya kegelapan abadi di atas langit dan bumi.

Untuk menenangkan para dewa, Ame-no-Uzume secara spontan melakukan tarian yang menghibur para Kami. Amaterasu yang berada dalam gua penasaran dengan apa yang terjadi keluar dari gua, dan menyinari bumi hingga kegelapan abadi itu pergi.

Daikokuten (Dewa Keberuntungan)

Daikokuten
Sumber : Wikia

Daikokuten adalah salah satu dari Dewa Seven Lucky Star dimana dia dipercaya akan mendatangkan keberuntungan kepada warga Jepang. Dia adalah Dewa Jepang yang diperlukan oleh Dewa Hindu/Buddha Mahakala.

Sebagai Dewa Keberuntungan, Daikokuten sangat dihormati, hingga gambarnya sering disimpan orang di rumah mereka. Dia membawa kemakmuran dan mengundang keberuntungan, dan dia dihormati terutama di dapur karena berkah dari lima sereal, termasuk gandum dan beras.

Daikokuten muncul di banyak kuil Buddha bersama Tujuh Dewa Keberuntungan lainnya, yang paling terkenal adalah Senso-ji, di Asakusa.

Benzaiten (Dewi Cinta dan kebijaksanaan)

images 41 min
Sumber : Tumblr.com

benzaiten adalah dewi cinta dan salah satu dari 7 Dewa Keberuntungan (Seven Lucky Star), sosok yang sangat populer dan berarti di seluruh Jepang. Sebuah manifestasi dari dewi India Sarasvati, Benzaiten telah beradaptasi di seluruh lanskap, lokasi, dan periode waktu, menjadi simbol utama cara budaya Jepang.

Dia adalah sosok yang ceria dan jarang digambarkan tanpa biwa (sejenis alat musik petik Jepang) miliknya. Dia adalah inspirasi bagi seniman dari semua varietas, dan berkahnya dicari oleh petani yang berharap panen yang melimpah, pedagang yang berharap hasil yang baik, dan wanita yang berharap sukses dalam cinta.

Bishamonten (Dewa prajurit Jepang, pelindung kuil Buddha)

Bishamonten
Sumber : wikia

Bishamonten adalah dewa prajurit Jepang, pelindung kuil Buddha, pemuja, dan persembahan mereka. Dia adalah satu-satunya dari Tujuh Dewa Keberuntungan yang terkait dengan perang dan kekerasan. Dia adalah bentuk Jepang dari dewa India Vaisravana.

Kekerasan Bishamonten berkaitan dengan perannya sebagai penjaga jamaah. ia digambarkan sebagai memimpin tempat-tempat di mana umat Buddha bertemu dan beribadah.

Dia juga melindungi sumbangan yang mereka berikan di tempat-tempat ibadah. Pagoda yang dibawanya di satu tangan melambangkan Rumah Harta Karun Ilahi, sebuah pagoda berlapis-lapis yang penuh dengan hadiah emas yang diberikan oleh umat beriman dan yang dengannya Bishamonten memberi penghargaan kepada para pengikutnya. Dia dewa keberuntungan dan juga dewa perang.

Kichijoten (Dewi Kecantikan & Kesuburan)

Kichijoten

Kichijōten adalah Versi Jepang dari Dewi Laksmi; istri dan saudara perempuan Bishamonten dalam mitos Buddhis. Bersama Bishamonten dia adalah salah satu dari 7 Dewa Keberuntungan atau Seven Lucky Star.

Di Jepang dia adalah dewi kesuburan, keberuntungan, keberuntungan, kecantikan, dan jasa; di antara beberapa sekte Jepang dia adalah dewa pusat, diberikan status individu sebagai objek pemujaan Buddhis, tetapi sejak abad ke-15 / ke-16, citra dan atributnya sebagian besar telah digantikan oleh Dewi Benzaiten.

Bahkan hari ini, keduanya sering bingung. Di antara patung dan karya seni yang ada, ia terkadang ditampilkan mengenakan tiara yang berisi gambar burung phoenix.

Fukurokuju (Dewa Kekayaan)

Fukurokuju
Sumber : wikia

Fukurokuju adalah dewa kekayaan dan umur panjang yang mewakili Kutub Selatan. Digambarkan dengan kepala besar yang menunjukkan kebijaksanaannya, dia adalah salah satu dari Tujuh Dewa Keberuntungan Jepang atau Seven Lucky Star.

Ekspresi wajah Fukurokuju adalah ciri khas dari Tujuh Dewa Keberuntungan; dia terkadang terlihat bahagia dan terkadang terlihat sedang merenung.

Tapi bagi masyarakat Jepang, tak peduli bagaimana dewa-dewa ini muncul, mereka semua memberikan keberuntungan bagi orang percaya, terutama di perayaan Tahun Baru.

Hachiman (Dewa Perang dan Panahan Jepang)

Hachiman
Sumber :

Hachiman (juga disebut Yahata no kami) melambangkan sinkretisme antara Shinto dan Buddhisme di awal abad pertengahan Jepang. Dipuji sebagai dewa perang, panahan, budaya, dan bahkan ramalan.

Hachiman disebutkan memiliki avatar yang membawa warisan dan pengaruh pada masyarakat Jepang. Dalam hal itu, secara mitos, salah satu avatarnya tinggal di Permaisuri Jingu yang menginvasi Korea, sementara yang lain terlahir kembali sebagai putranya Kaisar Ojin (sekitar akhir abad ke-3 M) yang membawa kembali cendekiawan Cina dan Korea ke istananya.

Azanami dan Izanagi (Dewa & Dewi Permulaan dan Penciptaan)

Izanami dan Izanagi

Izanagi (Izanagi no Mikoto atau ‘dia yang mengundang’) dan Izanami (Izanami no Mikoto atau ‘dia yang mengundang’), duo kakak beradik yang dianggap sebagai makhluk ilahi yang membawa ketertiban ke lautan kekacauan di bawah surga dengan menciptakan daratan pertama yang berupa pulau onogoro. Dan menjadi Dewa – Dewi Pencipta para Dewa Mitologi Jepang.

Yang paling menarik adalah mereka melakukan itu atas perintah Kami (Dewa) yang berada di Surga. Yang lebih menarik adalah cara mereka menciptakan daratan.

Yaitu dengan berdiri di jembatan atau tangga menuju surga (Ama-no-hashidate) dan mengaduk-aduk lautan yang kacau di bawah dengan tombak bertatahkan permata, sehingga memunculkan pulau Onogoro.

Izanagi dan Izanami melanjutkan untuk menciptakan lebih banyak daratan dan melahirkan entitas ilahi lainnya, sehingga memberikan bentuk delapan pulau utama Jepang dan lebih dari 800 kami.

Sayangnya, dalam proses penciptaan yang sulit, Izanami meninggal karena rasa sakit yang membakar saat melahirkan Kagutsuchi – dewa api Jepang hingga akhirnya dia dikirim ke dunia bawah (Yomi).

Karena rasa rindu yang kuat terhadap Izanami, Izanagi pun bertualang ke Yomi-no-Kuni a dengan tujuan untuk membawanya kembali tetapi Izanami menolak dan memintanya menunggu, tak sabar Izanagi lalu menyalakan obor yang membuat dia terkejut saat melihat tubuh Izanami telah berubah seperti mayat hidup.

Izanami yang marah karena sikap izanagi yang menjauhinya, dia pun mengirimkan kami dan para iblis untuk mendapatkan izanagi kembali. Tapi dengan kekuatannya Izanagi berhasil mengurung Izanami. Tapi Izanami mengutuk akan membunuh setiap 1000 orang jepang setiap harinya, dan itulah sebab kenapa setiap harinya ada 500 orang anak terlahir dan 1000 orang meninggal.

Izanagi yang telah kembali lalu melakukan proses penyucian diri, saat proses itu Lahirlah Amaterasu sang Dewi Matahari saat dia mengusap wajah, dewa bulan Tsukuyomi saat dia mengusap mata dan terlahir Susanoo dewa laut saat dia mengusap hidung.

Baca juga : Dewa Mitologi Nordik.

Dan itulah kawan Pembahasan kita tentang 18 Dewa Mitologi Jepang semoga informasi ini bermanfaat untuk kamu. Sampai jumpa di Pembahasan materi menarik lainnya.

About Andika Pratama

Founder dari ilmusaku.com