3 Dongeng Anak Singkat Populer Untuk Pengantar Tidur

Halo sobat kali ini kita akan menceritakan 3 Dongeng Anak Singkat Populer Dunia yang dapat kamu gunakan sebagai referensi ataupun cerita dongen menjelang tidur.

Beberapa kisah dongeng ini dibuat dan digubah menjadi versi singkatnya agar kamu dapat lebih mudah untuk menceritakannya kembali. Tapi meski singkat cerita – cerita berikut masih menyimpan esensi cerita yang penuh dengan pelajaran hidup dan moral.

Beberapa kisah dongeng anak singkat yang akan diceritakan yaitu :

Untuk mengetahui kisahnya, mari kita simak dongeng berikut sama – sama.

3 Dongeng Anak Singkat Populer Dunia

Cerita Cinderella Singkat

Dongeng anak singkat
Sumber : disney.com

Alkisah, jaman dahulu kala hiduplah seorang gadis sederhana bernama Cinderella. Dia tinggal bersama ibu tirinya yang jahat dan dua saudara tirinya.Setelah bapaknya meninggal Ibu tiri itu selalu menyuruhnya untuk melakukan semua pekerjaan rumah tangga.

Saudara tirinya tidak pernah bekerja, mereka hanya berkeliaran di sekitar rumah dengan gaun mewah mereka sambil mengolok-olok Cinderella karena pakaiannya yang lusuh dan kotor.

Suatu hari, sepucuk surat dari pangeran datang ke rumah mereka mengundang mereka untuk datang ke pesta di istana malam ini. dimana Pangeran akan memilih seorang istri; setiap gadis di kerajaan harus hadir.

Semua orang bersemangat membaca ini, bahkan Cinderella. Tapi Ibu tirinya malah menyuruhnya untuk menyelesaikan semua pekerjaan rumah tepat waktu dan juga membantu saudara tirinya dengan gaun mereka untuk pesta dansa.

Cinderella bekerja secepat yang dia bisa untuk menyelesaikan semuanya tetapi selalu ada sesuatu yang tersisa. Akhirnya, dia ditinggalkan di rumah dengan perasaan kecewa.

Dia perasaan sedih dia berlari ke taman dan berkata, “harapan tidak pernah menjadi kenyataan”. saat itulah di hadapan Cinderella muncul seorang wanita kecil dengan tongkat dan senyum ramah berdiri di depannya. Dia adalah ibu peri pelindungnya.

Dia ingin membantu Cinderella pergi ke pesta dansa. Dengan kekuatannya dia membuat Cinderella tampak seperti seorang putri. Dia memberinya gaun baru yang indah, sandal kaca, dan kereta kencana mewah.

Tapi Sebelum pergi, ibu peri berkata, “Sihir ini hanya akan bertahan sampai tengah malam! Kamu harus kembali ke rumah saat itu juga!”.

Ketika Cinderella memasuki istana, semua orang terpesona oleh kecantikannya. Bahkan saudara tirinya tidak mengenalinya. Pangeran yang melihatnya langsung jatuh cinta padanya dan mengajaknya berdansa sepanjang malam.

Cinderella sangat menikmati pesta. Namun, ketika dia melihat ke arah jam dan mengingat kata-kata ibu perinya, dia dengan cepat meninggalkan istana dan melarikan diri.

Dengan tergesa-gesa, satu sepatu kaca yang dia kenakan tertinggal di tangga kastil.

Pangeran yang telah jatuh cinta padanya dan ingin mencari tahu siapa dia karena dia ingin menikahinya. Keesokan harinya, dia memerintahkan semua anak buahnya untuk pergi ke setiap rumah untu menemukan gadis bersepatu kaca.

Ketika mereka sampai di rumah Cinderella, kedua saudara tirinya langsung mencoba untuk memasukkan kaki besar mereka ke dalam sandal, tetapi mereka tidak berhasil. Akhirnya, ketika Cinderella mencoba sepatu itu, kakinya pas dengan sepatu kaca.

Akhirnya, setelah sepatu kaca itu menemukan pemiliknya. Pangeran mengenalinya dari pesta dansa malam. Dia menikahi Cinderella segera dalam sebuah upacara besar dan mereka pun hidup bahagia selamanya.

Sedangkan ibu tiri dan kakak – kakak Cinderella harus menanggung atas perbuatan mereka.

Baca juga : Contoh Cerita Hikayat.

Anak Berkerudung Merah Singkat

anak Berkerudung Merah
Sumber : Wikipedia.com

Alkisah, ada seorang gadis kecil yang tinggal di sebuah desa dekat hutan. Setiap kali dia keluar, gadis kecil itu mengenakan jubah berkerudung merah, jadi semua orang di desa memanggilnya Anak Berkerudung Merah.

Suatu pagi, anak Berkerudung Merah bertanya kepada ibunya apakah dia bisa pergi mengunjungi neneknya di hutan, karena sudah lama mereka tidak bertemu.

“Itu ide yang bagus,” kata ibunya. Lalu mereka mengemas sekeranjang makanan untuk dibawa ke rumah neneknya. Ketika keranjang sudah siap, gadis kecil itu mengenakan jubah merahnya dan mencium ibunya.

“Ingat, langsung ke rumah Nenek,” ibunya memperingatkan.

“Jangan berlama-lama di sepanjang jalan dan tolong jangan bicara dengan orang asing! Hutannya berbahaya.”

“Jangan khawatir, Bu,” kata anak Berkerudung Merah, “Aku akan berhati-hati.”

Tetapi ketika anak Berkerudung Merah melihat beberapa bunga yang indah di hutan, dia melupakan janjinya kepada ibunya.

Dia memilih, mengamati kupu-kupu sebentar, mendengarkan suara katak, lalu memetik beberapa kuntum bunga di sekitar hutan.

Anak Berkerudung Merah sangat menikmati harinya, sehingga dia tidak melihat bayangan gelap mendekat dari hutan di belakangnya. Tiba-tiba, serigala muncul di sampingnya.”Apa yang kamu lakukan di sini, gadis kecil?” serigala bertanya dengan suara seramah mungkin.”

Aku sedang dalam perjalanan untuk melihat Nenekku yang tinggal di hutan, dekat sungai,” jawab anak berkerudung merah.

Kemudian dia menyadari betapa terlambatnya dia dan segera pamit, bergegas menyusuri jalan setapak menuju rumah Neneknya. sementara itu, Serigala yang memiliki niat jahat langsung mengambil jalan pintas.

Serigala, sedikit kehabisan napas karena berlari, tiba di rumah Nenek dan mengetuk pintu.

“Oh syukurlah sayang! Masuk, masuk! Aku khawatir sakit bahwa sesuatu telah terjadi padamu di hutan,” kata Nenek berpikir bahwa yang mengetuk adalah cucunya.

Serigala pun masuk. Nenek yang malang tidak punya waktu untuk mengatakan sepatah kata pun, sebelum serigala melahapnya bulat – bulat.

Serigala itu mengeluarkan sendawa puas, dan kemudian membolak-balik lemari Nenek untuk menemukan gaun tidur yang disukainya. Dia menambahkan topi tidur berenda, dan untuk ukuran yang baik dan bahkan mengoleskan beberapa parfum milik si nenek.

Beberapa menit kemudian, anak berkerudung merah mengetuk pintu. Serigala itu melompat ke tempat tidur dan menarik selimut menutupi hidungnya.

“Siapa?” dia memanggil dengan suara tercekat.”Ini aku, si kerudung merah.”

“Oh betapa indahnya! Masuklah, sayangku,” kata serigala itu serak.

Ketika anak Berkerudung Merah memasuki pondok kecil itu, dia hampir tidak bisa mengenali Neneknya.”Nenek! Suaramu terdengar sangat aneh. Ada apa?” dia bertanya.

“Oh, aku baru saja terkena flu,” Ucap serigala menambahkan batuk di akhir untuk membuktikan maksudnya.

“Tapi Nenek! Betapa besar telingamu,” kata anak Berkerudung merah sambil beringsut lebih dekat ke tempat tidur. “untuk mendengarmu lebih baik, sayangku,” jawab serigala.

“Tapi Nenek! Matamu besar sekali,” kata anak Berkerudung Merah. “Untuk dapat melihatmu lebih baik, sayangku,” jawab serigala.

“Tapi Nenek! Gigimu besar sekali,” kata anak Berkerudung merah sedikit bergetar.

“Agar dapat memakanmu, sayangku,” raung serigala dan dia melompat dari tempat tidur dan mulai mengejar gadis kecil itu.

Meski Hampir terlambat, anak berkerudung merah menyadari bahwa orang di tempat tidur itu bukan Neneknya, tetapi serigala yang lapar.

Dia pun berlari melintasi ruangan dan melewati pintu rumah sambil berteriak, “Tolong! Serigala!” sekeras yang dia bisa.

Seorang penebang kayu kebetulan sedang memotong kayu di dekatnya, mendengarnya menangis dan segera berlari menuju pondok secepat yang dia bisa. Betapa kagetnya dia mendapati seekor serigala sedang mengejar gadis berkerudung merah.

Si penebang kayu menangkap serigala dan membuatnya memuntahkan Nenek malang yang sedikit lelah dengan seluruh pengalaman itu, tetapi masih utuh. “Oh Nenek, aku sangat takut!” isak anak berkerudung merah, “Aku tidak akan pernah berbicara dengan orang asing atau berlama-lama di hutan lagi.”

“Syukurlah Nak. Kamu telah belajar pelajaran penting. Syukurlah kamu berteriak cukup keras sehingga aku bisa datang untuk menolong kamu!” Ucap si Penebang Kayu.

Penebang kayu menjatuhkan serigala dan membawanya jauh ke dalam hutan di mana dia tidak akan mengganggu orang lagi.

Anak Berkerudung Merah dan neneknya pun dapat hidup tenang tanpa takut diganggu oleh serigala jahat lagi.

Baca juga : Cerita Rakyat Pandeglang

3 Babi Kecil dan Serigala

3 baby kecil min
Sumber : storynory.com

Dahulu kala ada tiga babi kecil mencoba mandiri dan membuat kandang mereka sendiri. Babi pertama membangun rumah dari jerami sedangkan babi kedua membangun rumahnya dengan tingkat kayu.

Mereka membangun rumah mereka dengan sangat cepat dan kemudian bernyanyi dan menari sepanjang hari karena mereka malas. Sedangkan adik mereka Babi kecil ketiga bekerja keras sepanjang hari dan membangun rumahnya dengan batu bata. Mereka bahkan mengejeknya karena dianggap terlalu bekerja dengan keras.

Seekor serigala jahat yang besar melihat kedua babi kecil itu saat mereka menari dan bermain dan berpikir, “Makanan lembut yang sangat lezat yang akan mereka buat!” Dia mengejar kedua babi itu dan mereka berlari dan bersembunyi di rumah mereka.

Serigala jahat yang besar pergi ke rumah pertama dan terengah-engah dan meniup rumah yang terbuat dari Jerami itu dalam beberapa menit.

Babi kecil yang ketakutan berlari ke rumah babi kedua yang terbuat dari tongkat. Serigala besar yang jahat sekarang datang ke rumah kedua meniup dan menghancurkan rumah itu dalam waktu singkat.

Sekarang, kedua babi kecil itu ketakutan dan berlari ke rumah babi ketiga yang terbuat dari batu bata. Serigala besar yang jahat mencoba untuk meledakkan rumah, tetapi dia tidak bisa.

Dia terus mencoba selama berjam-jam tetapi rumah itu sangat kuat dan babi-babi kecil itu aman di dalam. Dia mencoba masuk melalui cerobong asap tetapi babi kecil ketiga merebus sepanci besar air dan menyimpannya di bawah cerobong asap. Serigala jatuh ke dalamnya dan mati.

Kedua babi kecil awalnya sangat malas pun menyesal dan meminta maaf kepada adiknya. Lalu Mereka membangun rumah mereka dengan batu bata dan hidup bahagia selamanya.

Baca juga : Cerita asal Bukit Tinggi.

Dan itulah ke 3 cerita dongeng singkat semoga bermanfaat untuk kamu. Sampai jumpa di Pembahasan materi menarik lainnya hanya di ilmusaku.com

About Andika Pratama

Founder dari ilmusaku.com