3 Jenis Gerak Pada Tumbuhan dan Contoh

Halo sobat, kali ini kita akan membahas tentang 3 Jenis Gerak Pada Tumbuhan dan Contohnya. Tumbuhan yang kita ketahui sebagai makhluk yang secara visual hanya diam saja (kecuali ada angin) di satu tempat saja ternyata memiliki gerakan – gerakan sendiri.

Tentu saja, Gerak pada tumbuhan bukan berarti tanaman tersebut harus berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain, akan tetapi sebenarnya berupa pembengkokan atau gerakan – gerakan bagian tumbuhan akibat pertumbuhan yang tidak seimbang atau akibat turgor jaringan yang tidak sama ataupun hal lain yang mempengaruhinya.

Jadi jangan tak perlu takut mengetahui jika terdapat 3 Jenis Gerak Pada Tumbuhan seperti yang telah kami rangkum berikut ini.

3 Jenis Gerak Pada Tumbuhan

Gerakan pada tumbuhan sebenarnya dapat kita bedakan berdasarkan bagian yang bergerak dan faktor yang mempengaruhi gerakan tersebut. Dan terdapat 3 jenis gerak pada tumbuhan yaitu gerak higroskopis, gerak endonom, dan gerak esionom.

Baca juga : Jenis Hormon pada Tanaman

Gerak Higroskopis

Jenis Gerak Pada Tumbuhan dan Contoh
Buah Polong – Polongan melakukan gerak Higroskopis

Gerak higroskopis adalah gerak karena perbedaan kadar air yang tidak merata pada bagian tubuh tumbuhan.

Contoh Gerak higroskopis :

Contoh Gerak higroskopis adalah pecahnya kulit buah polong – polongan, membuka dan menutupnya annulus pada sporangium paku, serta membuka dan menutupnya gigi peristome pada sporangium lumut.

Jika buah polong, contohnya kacang polong (edamame) terkena sinar matahari, maka bagian yang kena sinar akan kehilangan air lebih banyak mengakibatkan terjadi perbedaan kadar air pada kedua sisi buah polong – polongan tersebut.

Perbedaan kadar air tersebut menyebabkan kulit buah mengembang dan mengerut menjadi tidak seimbang. Akibatnya, sisi yang ikatannya kurang kuat akan pecah mendadak. Biji yang ada di dalamnya akan goyang.

Gerak endonom

images 50 min
Gerak melingkar kacang panjang

Gerak endonom adalah gerak bagian dari tumbuhan yang disebabkan oleh rangsangan yang terjadi dari dalam. Jenis rangsangan juga belum jelas sehingga ada pakar yang menyebutkan gerakan tersebut terjadi karena kemauan tumbuhan itu sendiri makanya, gerakan ini disebut juga sebagai gerak otonom.

Contoh Gerak endonom

Contoh gerak endonom, antara lain gerak sitoplasma pada sel umbi lapis bawang merah dan gerak melingkar batang kacang panjang. Ujung batang kacang panjang akan selalu melilit batang rambatannya ke arah kanan.

Gerak esionom

Gerak esionom adalah gerak berupa reaksi terhadap rangsang dari luar. Rangasangan itu dapat berupa cahaya, gravitasi bumi, sentuhan, senyawa kimia, dan air.

3 Jenis Gerak Esionom

Gerak esionom dibedakan menjadi tiga, yaitu nasti, tropisme, dan taksis.

Nasti

Berikut ini Macam Gerak Nasti dalam tanaman yaitu :

  • Niktinasti adalah gerak menutupnya daun pada banyak spesies Leguminoceae ketika malam hari. Pada sebagian besar peristiwa niktinasti, permukaan daun ada pada posisi horizontal dan menghadap ke matahari sepanjang hari, tetapi melipat dalam posisi vertikal jika matahari terbenam.
  • Seismonasti adalah gerak menutupnya daun yang disebabkan oleh sentuhan. Mekanisme dari gerak tersebut disebabkan oleh perubahan turgor pada pulvinus, sama seperti prinsip gerak tidur (niktinasti). Gerak ini kita temukan dalam tumbuhan putri Tidur.
  • Fotonasti adalah gerak nasti karena rangsangan cahaya, misalnya membukanya bunga pukul empat (Mirabilis jalapa) pada sore hari. Sebenarnya tidak semata-mata cahaya, tetapi ada faktor lain yang ikut berpengaruh terhadap membuka dan menutupnya bunga tersebut, seperti suhu maupun kelembaban udara.
  • Termonasti adalah gerak nasti karena rangsang suhu, misalnya bunga tulip (di daerah dingin) yang membuka karena pengaruh temperatur. Bunga tersebut akan mengembang jika mendadak mengalami kenaikan temperatur dan akan menutup lagi jika temperatur menurun.
  • Gerak kompleks adalah gerak nasti yang terjadi karena berbagai faktor rangsangan yang bekerja sama. Berbagai rangsangan tersebut, antara lain zat kimia, suhu, cahaya, dan air. Proses membukanya stomata daun pada siang hari dan menutup di malam hari merupakan contoh dari gerak tersebut.

Tropisme

Tropisme adalah gerak tumbuh bagian tubuh tumbuhan dengan arah gerak yang ditentukan oleh arah datangnya rangsang. Jika mendekati sumber rangsangan berarti Tropisme positif sedangkan jika menjauhi berarti Tropisme Negatif.

Macam Tropisme

Berdasarkan cara perangsang nya, gerak tropisme dapat kita bedakan menjadi gerak fototropisme, geotropisme, tigmotropisme, dan hidrotropisme.

Fototropisme

Fototropisme adalah gerak tumbuh bagian tubuh tumbuhan karena rangsangan cahaya. Hal itu dapat kita lihat pada tanaman pot yang kita letakkan dekat jendela, dimana cahaya hanya datang dari satu sisi.

Geotropisme

Geotropisme adalah gerak bagian tumbuhan menuju ke pusat bumi karena rangsangan dari tarikan gaya gravitasi bumi. Gerak geotropisme dapat kita bedakan menjadi dua yaitu geotropisme positif dan geotropisme negatif.

Tigmotropisme

Tigmotropisme atau haptotropisme adalah gerak membelok bagian tubuh tumbuhan sebagai akibat dari sentuhan.

Contoh Tigmotropisme :

gerak ujung batang atau ujung sulur pada famili Cucurbitaceae, misalnya mentimun dan markisa (Passiflora quadrangularis).

Jika ujung sulur menyentuh ranting atau batang tumbuhan lain pada sisi kirinya maka sulur akan membelok melilit ke arah kiri. Jika tidak tersentuh, maka ujung sulur akan tumbuh lurus. Jika tersentuh pada sisi kanannya maka ujung sulur akan melilit memutar ke kanan.

Hidrotropisme

Hidrotropisme adalah gerak bagian tubuh tumbuhan menuju ke tempat yang lembab atau karena rangsangan Sumber air.

Contohnya Hidrotropisme :

  • Gerakan Akar mencari sumber air
Kemotropisme

Kemotropisme adalah gerak bagian tubuh tumbuhan karena rangsangan zat kimia misalnya saja zat O2 atau Oksigen.

Contoh Kemotropisme :

  • Gerak ujung akar menuju ke lapisan tanah yang kaya unsur hara,
  • Gerak akar napas menuju ke tempat yang cukup Oksigen.

Taksis

Terdapat dua jenis gerak Taksis yaitu :

Fototaksis

Fototaksis adalah gerak yang disebabkan oleh cahaya.

Contoh gerak Fotoksis adalah gerakan Euglena menuju ke tempat yang bercahaya dan gerakan pemencaran spora dari sporangium jamur Pilobolus sp.

Kemotaksis

Kemotaksis adalah gerak yang disebabkan oleh rangsangan zat kimia.

Contoh gerak tersebut adalah gerakan spermatozoid ke arah sukrosa atau asam maleat pada arkegonium tumbuhan lumut atau paku dan gerakan bakteri aerob menuju ke tempat yang banyak O2.

Baca juga : Tumbuhan Biji Terbuka dan Tumbuhan Biji Tertutup.

Dan itulah kawan Pembahasan materi mengenai Jenis Gerak Pada Tumbuhan semoga informasi ini bermanfaat untuk kamu. Jangan Lupa untuk Share di Sosial media dan teman – teman kamu berbagai macam informasi di ilmusaku.com.

About Andika Pratama

Founder dari ilmusaku.com

Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock