8 Fakta Sejarah Kerajaan Kediri dan Raja Jayabaya

Halo sobat kali ini kita akan membahas tentang Fakta Sejarah Kerajaan Kediri, sebuah kerajaan Hindu Buddha yang berasal dari Jawa Timur tepatnya, sekarang dikenal sebagai kota Kediri.

Meskipun Kerajaan Kediri memiliki sedikit sekali peninggalan arkeologis yang bisa kita jadikan barang bukti. Tapi zaman Kediri meninggalkan beberapa peninggalan sastra klasik yang menjadi warisan budaya dan juga Ramalan Prabu Jayabaya yang melegenda.

Untuk mengetahui lebih banyak tentang fakta sejarah Kerajaan Kediri, mari kita simak materinya sama – sama.

Fakta sejarah Kerajaan Kediri

Arti dari Nama Kediri

sumber : Wikipedia.com

Nama “Kediri” atau “Kadiri” berasal dari kata di bahasa Sansekerta yaitu Khadri yang berarti Buah Mulberry India, yang kita lebih dikenal sebagai pohon pacé atau mengkudu .

Kulit mengkudu menghasilkan pewarna kecoklatan keunguan untuk pembuatan batik, sedangkan buahnya memiliki khasiat obat, khususnya dipercaya untuk penderita darah tinggi.

Baca juga : Kerajaan Pagaruyung

Kehidupan Politik Kerajaan Kediri

Prasasti Hangtang

Kehidupan politik pada bagian awal di Kerajaan Kediri ditandai dengan perang saudara antara Samarawijaya yang berkuasa di kota Panjalu dan Panji Garasakan yang berkuasa di Jenggala.

Pada tahun 1052 M terjadi peperangan perebutan kekuasaan di antara kedua belah pihak. Hingga Pada tahap pertama perselisihan mereka, Panji Garasakan mendapatkan kemenangan hingga kekuasaan Kediri bergeser ke Jenggala.

Setelah Panji Garasakan lengser di gantikan oleh Samarotsaha pada tahun 1059 M. Akan tetapi setelah itu tidak terdengar berita mengenal Kerajaan Panjalu dan Jenggala.

Baru pada tahun 1104 M tampil Raja dari Panjalu yang bernama Jayawangsa. Kerajaan ini lebih dikenal dengan nama Kerajaan Kediri dengan ibu kotanya di Daha.

Prabu Bameswara lalu tampil sebagai Raja Kediri pada tahun 1117 M, berdasarkan temuan Prasasti yang ditemukan, antara lain Prasasti Padlegan (1117 M) dan Panumbangan (1120 M).

Ramalan Jayabaya.

Sumber : liputan6.com

Lalu Pada tahun 1135 M muncul Raja Jayabaya yang sangat tersohor, berdasarkan tiga prasasti penting, yakni Prasasti Hantang atau Ngantang (1135 M), Talan (1136 M) dan Prasasti Desa Jepun (1144 M).

Prasasti Hantang memuat kemenangan Panjalu atas Jenggala. Dan bagaimana Prabu Jayabaya telah berhasil mengatasi berbagai kekacauan di kerajaan.

Sampai saat ini, nama Raden Jayabaya sangat dikenal karena adanya Ramalan Jayabaya yang dikenal sangat akurat.

Isi Ramalan Jayabaya dalam bahasa jawa :

Besuk yen wis ana kreta tanpa jaran.

Tanah Jawa kalungan wesi.

Prahu mlaku ing dhuwur awang-awang.

Kali ilang kedhunge

Pasar ilang kumandhang

Iku tandha yen tekane zaman Jayabaya wis cedhak

Bumi saya suwe saya mengkeret

Sekilan bumi dipajeki

Jaran doyan mangan sambel

Wong wadon nganggo pakeyan lanang

Iku tandhane yen wong bakal nemoni wolak-waliking zaman

Akeh janji ora ditetepi

Akeh wong wani nglanggar sumpahe dhewe.

Manungsa padha seneng nyalah

Ora ngendahake hukum Hyang Widhi

Barang jahat diangkat-angkat.

Barang suci dibenci.

Akeh manungsa mung ngutamakke dhuwit.

Lali kamanungsan.

Lali kabecikan.

Lali sanak lali kadang.

Akeh bapa lali anak.

Akeh anak wani nglawan ibu.

Nantang bapa.

Sedulur padha cidra.

Akeh pangkat sing jahat lan ganjil.

Akeh kelakuan sing ganjil.

Wong apik-apik padha kapencil.

Akeh wong nyambut gawe apik-apik padha krasa isin.

Luwih utama ngapusi.

Wegah nyambut gawe.

Kepingin urip mewah

Ngumbar nafsu angkara murka, nggedhekake duraka.

Wong bener thenger-thenger.

Wong salah bungah.

Wong apik ditampik-tampik.

Wong jahat munggah pangkat.

Wong agung kasinggung.

Wong ala kapuja.

Wong wadon ilang kawirangane.

Wong lanang ilang kaprawirane.

Akeh wong lanang ora duwe bojo.

Akeh wong wadon ora setya marang bojone.

Akeh ibu padha ngedol anake.

Akeh wong wadon ngedol awake.

Akeh wong ijol bebojo.

Wong wadon nunggang jaran.

Wong lanang linggih plangki.

Randha seuang loro.

Prawan seaga lima.

Dhudha pincang laku sembilan uang.

Akeh wong ngedol ngelmu.

Akeh wong ngaku-aku.

Njabane putih njerone dhadhu.

Ngakune suci, nanging sucine palsu.

Akeh bujuk akeh lojo.

Akeh udan salah mangsa.

Akeh prawan tuwa.

Akeh randha nglairake anak.

Akeh jabang bayi lahir nggoleki bapakne.

Agama akeh sing nantang.

Prikamanungsan saya ilang.

Omah suci dibenci.

Omah ala saya dipuja.

Wong wadon lacur ing ngendi-endi.

Akeh laknat.

Akeh pengkianat.

Anak mangan bapak.

Sedulur mangan sedulur.

Kanca dadi mungsuh.

Guru disatru.

Tangga padha curiga.

Kana-kene saya angkara murka.

Sing weruh kebubuhan.

Sing ora weruh ketutuh.

Besuk yen ana peperangan.

Teka saka wetan, kulon, kidul lan lor.

Akeh wong becik saya sengsara.

Wong jahat saya seneng.

Wektu iku akeh dhandhang diunekake kuntul.

Wong salah dianggep bener.

Pengkhianat nikmat.

Durjana saya sempurna.

Wong jahat munggah pangkat.

Wong lugu kebelenggu.

Wong mulya dikunjara.

Sing curang garang.

Sing jujur kojur.

Pedagang akeh sing keplarang.

Wong main akeh sing ndadi.

Akeh barang haram.

Akeh anak haram.

Wong wadon nglamar wong lanang.

Wong lanang ngasorake drajate dhewe.

Akeh barang-barang mlebu luang.

Akeh wong kaliren lan wuda.

Wong tuku ngglenik sing dodol.

Sing dodol akal okol.

Wong golek pangan kaya gabah diinteni

Sing kebat kliwat.

Sing telah sambat.

Sing gedhe kesasar.

Sing cilik kepleset.

Sing anggak ketunggak.

Sing wedi mati.

Sing nekat merekat.

Sing jerih ketindhih.

Sing ngawur makmur.

Sing ngati-ati ngrintih.

Sing ngedan keduman.

Sing waras nggagas.

Wong tani ditaleni.

Wong dora ura-ura.

Ratu ora netepi janji, musna panguwasane.

Bupati dadi rakyat.

Wong cilik dadi priyayi.

Sing mendele dadi gedhe.

Sing jujur kojur.

Akeh omah ing ndhuwur jaran.

Wong mangan wong.

Anak lali bapak.

Wong tuwa lali tuwane.

Pedagang adol barang saya laris.

Bandhane saya ludhes.

Akeh wong mati kaliren ing sisihe pangan.

Akeh wong nyekel bandha nanging uripe sangsara.

Sing edan bisa dandan.

Sing bengkong bisa nggalang gedhong.

Wong waras lan adil uripe nggrantes lan kepencil.

Ana peperangan ing njero.

Timbul amarga para pangkat akeh sing padha salah paham.

Durjana saya ngambra-ambra.

Penjahat saya tambah.

Wong apik saya sengsara.

Akeh wong mati jalaran saka peperangan.

Kebingungan lan kobongan.

Wong bener saya thenger-thenger.

Wong salah saya bungah-bungah

Akeh bandha musna ora karuan lungane.

Akeh pangkat lan drajat pada minggat ora karuan sababe.

Akeh barang-barang haram, akeh bocah haram.

Bejane sing lali, bejane sing eling.

Nanging sauntung-untunge sing lali.

Isih untung sing waspada.

Angkara murka saya ndadi.

Kana-kene saya bingung.

Pedagang akeh alangane.

Akeh buruh nantang juragan.

Juragan dadi umpan.

Sing suwarane seru oleh pengaruh.

Wong pinter diingar-ingar.

Wong ala diuja.

Wong ngerti mangan ati.

Bandha dadi memala

Pangkat dadi pemikat

Sing sawenang-wenang rumangsa menang.

Sing ngalah rumangsa kabeh salah.

Ana Bupati saka wong sing asor imane.

Patihe kepala judhi.

Wong sing atine suci dibenci.

Wong sing jahat lan pinter jilat saya derajat.

Pemerasan saya ndadra.

Maling lungguh wetenge mblenduk.

Pitik angrem saduwure pikulan.

Maling wani nantang sing duwe omah.

Begal pada ndhugal.

Rampok padha keplok-keplok.

Wong momong mitenah sing diemong

Wong jaga nyolong sing dijaga.

Wong njamin njaluk dijamin.

Akeh wong mendem donga.

Kana-kene rebutan unggul.

Angkara murka ngombro-ombro.

Agama ditantang.

Akeh wong angkara murka.

Nggedhekake duraka.

Ukum agama dilanggar.

Prikamanungsan di-iles-iles.

Kasusilan ditinggal.

Akeh wong edan, jahat lan kelangan akal budi.

Wong cilik akeh sing kepencil.

Amarga dadi korbane si jahat sing jajil.

Banjur ana Ratu duwe pengaruh lan duwe prajurit.

Lan duwe prajurit.

Negarane ambane saprawolon.

Tukang mangan suap saya ndadra.

Wong jahat ditampa.

Wong suci dibenci.

Timah dianggep perak.

Emas diarani tembaga.

Dandang dikandakake kuntul.

Wong dosa sentosa.

Wong cilik disalahake.

Wong nganggur kesungkur.

Wong sregep krungkep.

Wong nyengit kesengit.

Buruh mangluh.

Wong sugih krasa wedi.

Wong wedi dadi priyayi.

Senenge wong jahat.

Susahe wong cilik.

Akeh wong dakwa dinakwa.

Tindake manungsa saya kuciwa.

Ratu karo Ratu pada rembugan negara endi sing dipilih lan disenengi.

Wong Jawa kari separo.

Landa-Cina kari sejodho.

Akeh wong ijir, akeh wong cethil.

Sing eman ora keduman.

Sing keduman ora eman.

Akeh wong mbambung

Akeh wong limbung.

Selot-selote mbesuk wolak-waliking zaman teka.

Pada masa pemerintahan Jayabaya, telah menggubah Kitab Baratayuda oleh Empu Sedah dan kemudian dilanjutkan oleh Empu Panuluh.

Baca juga : Kesultanan Demak

Hubungan Kerajaan Kediri dengan Kerajaan lain

Kerajaan Kediri ada berdampingan dengan kerajaan Sriwijaya yang mendominasi kekuasaan Nusantara saat itu dan tampaknya memiliki hubungan perdagangan dengan Tiongkok dan India.

Catatan orang Tionghoa mengidentifikasi kerajaan ini sebagai Tsao-wa atau Chao-wa (Jawa), jumlah catatan Tionghoa menandakan bahwa penjelajah dan pedagang Tionghoa sering mengunjungi kerajaan Kediri.

Kerajaan Kediri juga muncul dalam prasasti Jiyu dan Petak, pada akhir zaman Majapahit pada abad ke-15, setelah Girindrawardhana pada tahun 1478 berhasil mengalahkan Kertabhumi dan memindahkan pemerintahan ke Daha (Kediri)

Tapi kerajaan ini, hanya berumur pendek setelah Kerajaan Demak (yang masih keturunan Kertabhumi) datang menghancurkan Kediri.

Baca juga : Kerajaan Sriwijaya

Perkembangan Politik, Sosial, dan Ekonomi.

Wayang Panji (sumber : kwri.kemdikbud.com)

Kehidupan Kerajaan Kediri digambarkan sebagai masyarakat yang sangat teratur. Rakyat hidup makmur. Mata pencaharian adalah pertanian dengan hasil utamanya padi.

Pelayaran dan perdagangan juga berkembang pada masa pemerintahan Prabu Jayabaya.

Hal ini ditopang oleh Angkatan Laut Kediri yang cukup tangguh. Armada laut Kediri mampu menjamin keamanan perairan Nusantara, lebih tepatnya di Utara Jawa. Di Kediri ada nama Senopati Sarwajala (panglima angkatan laut) yang dikenal handal.

Bahkan Sriwijaya pun mengakui kebesaran Kediri, yang mampu mengembangkan pelayaran dan perdagangan sampai ke negeri China.

Barang perdagangan di Kediri yang terkenal diantaranya adalah emas, perak, gading, kayu cendana, dan pinang.

Menurut berita Cina, dan kitab Ling-wai-tai-ta diterangkan bahwa dalam kehidupan sehari-hari orang-orang di Kediri memakai kain sampai di bawah lutut.

Rambutnya mereka dibiarkan terurai. Rumah-rumah mereka bersih dan teratur, lantainya ubin yang berwarna kuning dan hijau.

Dalam perkawinan, keluarga pengantin wanita menerima mas kawin berupa emas.

Raja Kediri digambarkan berpakaian sutera, memakai sepatu, dan perhiasan emas. Rambutnya disanggul ke atas. Kalau bepergian, Raja naik gajah atau kereta yang diiringi oleh 500 sampai 700 prajurit.

Di bidang kebudayaan, yang menonjol adalah perkembangan seni sastra dan pertunjukan wayang. Di Kediri dikenal adanya wayang panji.

Baca juga : Kerajaan Samudera Pasai

Karya Sastra Peninggalan Kerajaan Kediri

  • Kitab Baratayuda, ditulis dan digubah pada zaman Jayabaya, memberi gambaran terjadinya perang saudara antara Panjalu melawan Jenggala. Perang saudara diibaratkan sebagai perang antara Kurawa dengan Pandawa yang masing masing merupakan keturunan Barata.
  • Kitab Kresnayana ditulis oleh Empu Triguna pada zaman Raja Jayaswara. Isinya mengenai perkawinan antara Kresna dan Dewi Rukmini.
  • Kitab Smaradahana ditulis pada masa Raja Kameswari oleh Empu Darmaja. Isinya menceritakan tentang suami istri Smara dan Rati yang menggoda Dewa Syiwa yang sedang bertapa. Smara dan Rail terkena kutukan dan mati terbakar oleh api (dahana) karena kesaktian Dewa Siwa. Akan tetapi, kedua suami istri itu dihidupkan lagi dan menjelma sebagai Kameswara dan permaisurinya.
  • Kitab Lubdaka ditulis oleh Empu Tanakung pada zaman Raja Kameswara. Isinya tentang seorang pemburu bernama Lubdaka. Ia sudah banyak membunuh. Tetapi ia mengadakan pemujaan untuk Dewa Siwa, sehingga rohnya yang harusnya masuk neraka, menjadi masuk surga.

Penguasa Kerajaan Kediri

  • Penguasa sering berganti 1042–1104 (era kerajaan kembar: Janggala dan Panjalu)
  • Sri Jayaswara Digjaya KastaPrabu 1104–1115
  • Kameswara , atau Bameswara, 1117–1130
  • Jayabhaya , atau Varmeswara, 1135–1179.
  • Sarvesvara 1159–1161.
  • Aryeswara memerintah pada tahun 1171
  • Gandra, memerintah tahun 1181.
  • Kamesvara 1182–1185.
  • Kertajaya 1194–1222.

Kemunduran Kediri

Raja yang terakhir di Kerajaan Kediri adalah Kertajaya atau Dandang Gendis. Pada masa pemerintahannya, terjadi pertentangan antara raja dan para pendeta atau kaum brahmana, karena Kertajaya berlaku sombong dan berani melanggar adat.

Para brahmana kemudian mencari perlindungan kepada Ken Arok yang merupakan penguasa di Tumapel. Pada tahun 1222 M, Ken Arok dengan dukungan kaum brahmana menyerang Kediri. Kediri dapat dikalahkan oleh Ken Arok.

Baca juga : Kerajaan Singasari

About Andika Pratama

Founder dari ilmusaku.com

Exit mobile version